Kamis, 20 November 2014

Prakerin Jogjakarta

Dulu saat pertama saya mengenal hal tentang prakerin, fikiran saya langsung tertuju pada Kota seniman yaitu Yogyakarta. Entah kenapa sejak dulu saya menginginkan tempat ini. Banyak orang yang bilang kota ini aman, nyaman, murah, enak banget dan saya tambah semakin penasaran untuk mencoba hidup disana. Setelah berdiskusi dengan beberapa pihak akhirnya aku memutuskan untuk memilih di Yogyakarta dan untuk memilih kantornya saya memilih di PSDI UGM. Kenapa saya memilih itu? Karena UGM adalah salah satu Universitas yang sangat saya impikan ketika kuliah nanti. Sejak Smp saya sudah mengidamkannya. Sekarang walaupun tidak bisa masuk fakultasnya tetapi setidaknya bisa mengenal lingkungan terlebih dahulu hehehe (semoga aja nanti keturutan)......

Dulu ini nanmanya PPTIK UGM sekarang berubah jadi PSDI UGM

Sekitar H-1 bulan prakerin semua pada panic karena ada yang udah di acc dan juga banyak yang belum. Saya takut kalau nanti gak ada space kantor yang kosong untuk tempat prakerin. Setelah lama menugggu dan mulai merasa kesal serta bosan Alhamdulillah akhirnya fix tgl 1 Oktober saya dan teman-teman prakerin di PSDI UGM Yogyakarta. Seneng sedih campur aduk gak nyangka keinginan sejak lama untuk menjalani kehidupan baru di Jogja akhirnya tercapai. Sedih rasanya 3 bulan  gak pulang sama sekali gapapa sih itung-itung belajar buat kerja nanti pasti lebih lama gak pulkamnya..ciee lagi sok strong nih wkwk


Kita berangkat tgl 26 sept biar gak mepet banget sama hari masuk kantor saya di antar orang tua Elfari sampai stasiun. Ayah ibu sudah menunggu di stasiun karena berangkat dari rumah. Pas awal sampai stasiun rasanya sih biasa kayak mau pergi beberapa hari aja. Eh pas mau naik kereta pamitan ke ayah ibu rasanya gak pingin pergi, terus ibu juga nangis sama nyium aku tambah gak pingin berangkat aja. Mereka masih nunggu di luar sampek keretaku jalan, pas saya lagi nunggu kereta ibuku telfon tanya keadaan dalam kereta. Itu nangisnya belum seberapa eh pas keretanya berangkat saya telfon mereka dan air mata rasanya gak bisa ditahan lagi terpaksa di kereta nangis sambil bayangin suasana rumah, kos yang super duper nyamannya. Bayangin 3 bulan gak pulang gak ketemu sama sekali sama orang tua adek saudara sepupu tetangga duh saya malah nangis. Malu sih sama temen-temen mereka gak pada nangis kayak rileks aja. 

Stasiun Jogja tercinta 

Kita ber-6 (saya, risca, henis, kiko, elfari) dan ternyata kita se-kereta sama olan,dyratama sama breng mereka juga dari moklet yang mau prakerin di jogja. Selama 7 jam lebih 6 menit akhirnya sampai di stasiun Tugu Jogja bro!!!!!! awesome gak nyangka banget bener-bener harus madiri selama 3 bula di kota orang yang gak pernah aku tingglai sebelumnya. Pas di stasiun untungnya di jemput kakanya kiko kita ke kos. Sampek gang kos dengan keberatan barang bawaan akhirnya menuju ke kos dan tanpa istirahat langsung beres-beres kamar dsb. Setelah selesai semuanya barulah merasakan pingin balik ke Malang. But, ini adalah keputusan yang harus dijalani dan dihadapi(inggris). Se-pinginnya pulang se-gak enaknya Jogja se-enaknya jogja harus tetap dijalani kedepan walaupun berat J







Tidak ada komentar:

Poskan Komentar